Perdagangan Bakal Terpengaruh, RI Perlu Waspadai Ketegangan Tiongkok-Taiwan

Ilustrasi pelabuhan barang. (Foto: Unsplash)

Editor: Yoyok - Senin, 15 Agustus 2022 | 15:00 WIB

Sariagri - Indonesia perlu mewaspadai ketegangan geopolitik Tiongkok dan Taiwan yang tengah terjadi karena dapat mempengaruhi sektor perdagangan.

"Perkembangan ini perlu kita waspadai karena Tiongkok dan Taiwan juga penting dalam perdagangan internasional Indonesia," kata Deputi Bidang Statistik Distribusi Dan Jasa Badan Pusat Statistik (BPS), Setianto saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Senin (15/8).

Setianto menyampaikan Tiongkok merupakan mitra dagang strategis Indonesia, dengan kontribusi terhadap ekspor maupun impor, di atas 20 persen dari total ekspor dan impor RI.

Di sisi lain, ekspor Indonesia ke Taiwan juga cenderung mengalami peningkatan seperti tercatat dalam pendataan BPS.

"Terkait dengan Tiongkok dan Taiwan, kita ketahui bahwa Tiongkok dan Taiwan adalah eksportir utama untuk komponen elektronik dunia," ujar Setianto.

Adapun Tiongkok merupakan eksportir untuk komoditas sirkuit elektronik terpadu atau integrated circuits terbesar kedua di dunia dan eksportir komputer terbesar utama di dunia, termasuk office machine parts.

Sementara Taiwan, merupakan eksportir integrated circuits terbesar pertama di dunia dan eksportir office machine parts terbesar keempat di dunia.

Baca Juga: Perdagangan Bakal Terpengaruh, RI Perlu Waspadai Ketegangan Tiongkok-Taiwan
Dapat ‘Durian Runtuh’ dari Harga Komoditas, Ekspor RI Melesat 19,74 Persen

"Jadi, terkait dengan catatan geopolitik ini, China dan Taiwan menjadi sangat strategis bagi perdagangan internasional indonesia," ujar Setianto.

Diketahui, hubungan antara China dan Taiwan sempat memanas usai Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi berkunjung ke Taipei.

Video Terkait