Tingginya Harga Kedelai, Perajin Tahu dan Tempe Mulai Naikkan Harga

Salah seorang pekerja di tempat Hamdani, sedang mencuci kedelai impor yang dijadikan bahan baku utama untuk membuat tempe, Rabu. (Antara/Edo Purmana/22)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Kamis, 20 Oktober 2022 | 16:45 WIB

Sariagri - Perajin tahu dan tempe di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, saat ini mulai menaikkan harga jual tahu maupun tempe, menyusul tingginya harga jual kedelai impor sebagai bahan baku utama untuk membuat tahu maupun tempe.

"Harga jual tahu sudah naik sejak dua pekan sebelumnya, lantaran harga jual kedelai mencapai Rp13.200 per kilogram," kata Rusmiati, salah satu penjual tahu sekaligus perajin tahu asal Desa Sunggingan, Kecamatan Kota, Kudus, Kamis.

Ketika harga jual kedelai masih berkisar Rp12.000/kg, harga jualnya masih bisa bertahan, namun harganya terus terdongkrak naik akhirnya para pengusaha tahu sepakat untuk menaikkan harga jualnya.

Harga jual tahu per papan awalnya hanya Rp32.000, namun karena harga bahan bakunya juga naik akhirnya naik menjadi Rp35.000 per papan.

Untuk harga jual eceran, awalnya hanya Rp12.000 per 10 potong tahu ukuran besar, sedangkan saat ini naik menjadi Rp14.000 per 10 potong. Sedangkan untuk ukuran yang kecil dijual Rp9.000 per 10 potong atau naik Rp1.000.

Meskipun ada kenaikan harga jual kedelai akibat kenaikan harga bahan baku, produksinya masih stabil karena permintaan juga masih cukup stabil karena rata-rata per hari bisa mencapai 100 ember dengan isi per ember 150 potong tahu ukuran besar.


Harga jual tempe juga ada penyesuaian dengan kenaikan harga jual kedelai. Jika sebelumnya dengan uang Rp4.000 bisa membeli tempe berukuran 25 sentimeter, kini ukuran berkurang menjadi 20-an cm.

Suntono, salah satu produsen tempe di Kecamatan Jati mengakui belum berniat menaikkan harga jual tempe karena masih melihat perkembangan harga jual kedelainya.

Ia mengakui sebelumnya masih mendapatkan harga kedelai Rp13.500/kg, sedangkan saat ini sudah naik lagi menjadi Rp13.800/kg.

Baca Juga: Tingginya Harga Kedelai, Perajin Tahu dan Tempe Mulai Naikkan Harga
Harga Kedelai Tembus Rp13.400, Produsen Tahu Tempe Mulai Resah



"Jika masih bertahan tinggi, tentunya harganya akan dinaikkan 16 persen dari harga jual sebelumnya," ujarnya.

Kapasitas produksi setiap harinya, diakui masih stabil dengan kebutuhan bahan baku kedelai hingga 150 kuintal. Namun, ketika permintaan lesu dan harga jual kedelai masih tinggi tentunya akan disesuaikan permintaan.