Curah Hujan Tinggi dan Naiknya Biaya Produksi, Harga Sayur di Tetangga Indonesia Ini Meroket

Buah dan sayuran.(Pixabay)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Selasa, 30 November 2021 | 14:30 WIB

Sariagri - Curah hujan yang tinggi mengakibatkan harga sayuran di Malaysia melonjak hingga 30 hingga 40 persen. Selain tingginya curah hujan, pelaku industri di negara yang juga tetangga Indonesia ini mengalami kenaikan, dipicu minimnya ketersediaan tenaga kerja serta kenaikan biaya produksi.

Menurut Asosiasi Petani Sayuran Dataran Tinggi Cameron, harga sayuran biasanya akan naik sekitar akhir tahun, karena kegiatan produksi sayuran dipengaruhi oleh musim hujan.

"Hujan deras membuat sayuran tidak cocok untuk ditanam. Pupuk hanyut dan akarnya terbuka, kelembapan ekstra membuat mereka rentan membusuk, dan mereka tidak mendapatkan cukup sinar matahari untuk tumbuh, “kata sekretaris asosiasi Chay Ee Mong kepada CNA.

Dia mengatakan, para petani sayuran juga menghadapi masalah lain, termasuk kekurangan pekerja untuk membantu penanaman dan panen. Perkebunan sayuran Cameron Highlands sangat bergantung pada pekerja asing dan Chay mengatakan banyak dari mereka telah kembali ke negara asalnya karena pandemi COVID-19 sejak tahun lalu.

Selain itu, keputusan pemerintah untuk membekukan perekrutan tenaga kerja asing mulai Juni 2020 membuat pertanian tidak dapat mempekerjakan orang asing baru. Beberapa pekerja asing yang izin kerjanya berakhir memilih untuk meninggalkan negara itu.

Dia mengatakan petani juga menghadapi masalah kenaikan biaya untuk input pertanian seperti pupuk dan alat pertanian termasuk geotekstil dan struktur pelindung cuaca.

“Misalnya, kami membeli pupuk tanaman kami di mana kami dapat menemukan yang termurah, tetapi tahukah Anda bahwa satu ton pupuk urea, yang dulu berharga di bawah RM1.000 (US$235), sekarang dijual seharga RM4.000?” katanya.

Chay menjelaskan, masalah rantai pasokan akibat pandemi yang berdampak pada pengiriman dan logistik internasional telah mengganggu pengiriman dan ketersediaan pupuk dan alat pertanian.

Presiden Federasi Asosiasi Petani Sayuran Lim Ser Kwee mencatat bahwa harga sayuran telah meningkat, tetapi kenaikannya sangat akut pada akhir tahun ini. Harga cabai, katanya kepada CNA, telah naik dari RM7 per kg menjadi RM10. Pekan lalu, harga bahkan mencapai RM20 per kg. Harga brokoli juga naik dua kali lipat dari awal RM8 per kg.

“Jujur, harga sayuran itu seperti harga saham. Ada kenaikan dan penurunan, tetapi secara keseluruhan, harga naik sekitar 30 dan 40 persen,” kata Lim, yang mengoperasikan pertanian sayuran di Simpang Renggam, Johor.

Sebelumnya, Malaysia dapat mengimpor barang-barang seperti kubis bulat Indonesia untuk memenuhi permintaan pasar. “Anda bisa membeli satu kepala dengan harga sekitar RM0,50, dan itu akan tiba dalam waktu seminggu, dan setelah melewati bea cukai, Anda bisa menjualnya seharga RM1. Anda masih bisa menghasilkan uang. Tetapi dengan pengiriman yang terganggu, dua minggu dan Anda mungkin masih belum melihat pesanan sayuran Anda,” katanya.

Baca Juga: Curah Hujan Tinggi dan Naiknya Biaya Produksi, Harga Sayur di Tetangga Indonesia Ini Meroket
Petani Sayur Bangka Cemas dengan Anomali Cuaca



Lim mengatakan, sekitar 40 persen produk sayuran Johor diekspor ke Singapura, meskipun dia tidak yakin dengan total tonasenya. “Kami tidak bisa memastikan tonase yang tepat, karena petani mungkin memiliki kontrak untuk memasok pengecer secara individual, atau mereka mengirim produk mereka ke pasar grosir Pasir Panjang," ungkapnya..

Malaysia adalah pengimpor bersih bahan makanan, termasuk sayuran, dengan barang-barang seperti cabai, kubis bulat dan selada didatangkan untuk membantu menutupi kekurangan produksi lokal. Data dari Departemen Statistik Malaysia (DOSM) menunjukkan bahwa negara itu mengimpor hingga RM55,5 miliar komoditas pertanian pada tahun 2020, naik dari RM51,46 miliar pada tahun sebelumnya.

Video Terkait