Tembus Pasar Asia hingga Eropa, Kepri Jadi Penyumbang Ekspor Pertanian Terbesar ke-4 di Indonesia

Ilustrasi Ekspor (Pixabay)

Editor: Dera - Sabtu, 12 Februari 2022 | 13:00 WIB

Sariagri - Balai Karantina Pertanian (BKP) Kelas II Tanjungpinang mencatat Provinsi Kepulauan Riau menjadi daerah penyumbang ekspor terbesar keempat dari 34 provinsi se-Indonesia sepanjang tahun 2021.

"Kita patut bangga, ekspor pertanian Kepri masuk lima besar se-Indonesia," kata Kepala BKP Tanjungpinang Raden Nurcahyo Nugroho.

Meskipun letak geografis Kepri terdiri dari 96 persen lautan dan hanya 4 persen daratan. Namun, sektor pertanian telah terbukti menjadi penopang ekonomi daerah bahkan nasional di tengah pandemi COVID-19.

Sektor pertanian selain menyumbangkan pendapatan bagi daerah/negara, juga berdampak terhadap pembukaan lapangan kerja bagi masyarakat di Kepri.

"Eksportir di Pulau Bintan rata-rata menyerap tenaga kerja lokal," ujar Raden, seperti dikutip dari Antara.

Raden menjelaskan sepanjang 2021, Karantina Pertanian Tanjungpinang telah memfasilitasi ekspor komoditas karet lempengan frek sebanyak 196 kali dengan volume 17.700.074,40 kilogram atau senilai RP427 miliar.

Kemudian ekspor produk olahan kelapa frek sebanyak 21 kali dengan volume 535.675,20 kilogram atau senilai 7,6 miliar. Babi potong frek sebanyak 309 kali dengan volume 314.629 ekor atau senilai RP926 miliar.

"Ekspor produk olahan pertanian Kepri tembus pasar Asia hingga Eropa," ungkapnya.

Dia optimis ekspor pertanian Kepri 2022 tetap tumbuh seiring munculnya beberapa produk olahan pertanian baru yang berhasil menembus pasar internasional untuk pertama kalinya di awal tahun ini, seperti Coconut Chips diekspor ke Amerika Serikat dan serabut kelapa diekspor ke Cina.

Raden menyampaikan Karantina Pertanian Tanjungpinang terus berperan aktif dalam mendorong suksesnya program gratieks dengan memberi pelayanan antar kirim sertifikat ekspor (AKTIF Ekspor), sehingga dengan pelayanan ini pengguna jasa hanya mengirimkan PPK online.

"Sertifikat akan diantar ke tempat pengguna jasa setelah serangkaian pemeriksaan sertifikasi dilalui dan pembayaran PNBP diselesaikan via e-billing," imbuhnya.

Baca Juga: Tembus Pasar Asia hingga Eropa, Kepri Jadi Penyumbang Ekspor Pertanian Terbesar ke-4 di Indonesia
Tembus Rp2 Triliun, Pinang Sumut Diekspor untuk Industri Makanan dan Kimia

Secara terpisah, Menteri Pertanian, Surya Yasin Limpo menyampaikan bahwa usaha di bidang pertanian itu sangat menjanjikan dan dan terbukti mampu menjadi penopang perekonomian Indonesia di tengah pandemi, karena kebutuhan pangan itu tidak dapat dielakkan disituasi apapun.

Usaha di bidang pertanian bisa dari budidaya tanaman, pengolahan dan pengepakan bahkan transportasi.

"Petani milenial tidak harus berjibaku dengan lumpur, menjadi trader komoditas pertanian pun suatu peluang yang sangat bagus," ujar Menteri Pertanian.

Video Terkait